Saturday , November 17 2018
Home / Pemikiran / Puasa dengan Persembahan untuk Tuhan
artworks-000130533464-bu7wud-t500x500

Puasa dengan Persembahan untuk Tuhan

KH. Dr. Jalaluddin Rakhmat, M.Sc*

Seorang anggota jamaah – sebut saja Fatimah – mengadu kepadaku, “Setiap kali masuk Ramadhan, saya merasa sedih. Saya bertambah sedih karena saya merasa sedih. Bukankah kata Pak Ustad, Rasulullah dan sahabatnya menyambut Ramadhan dengan gembira”. Matanya berkaca-kaca dan hidungnya memerah. Aku yakin dia menangis beneran. Betapa sering aku menemukan dalam majlis-majlis pengajian, ustad yang menangis bohongan dan pendengar yang menangis beneran.
“Apa yang menyebabkan Ibu menangis”, tanyaku.

“Saya seperti orang pulang kampung, saya ingin membahagiakan keluarga saya. Saya ingin memberikan hadiah berharga buat mereka. Tetapi saya miskin. Saya tidak punya apa-apa yang berarti. Yang teronggok di punggung saya hanyalah kotoran. Ramadhan mengantarkan saya pada Tuhan, kampung halamanku. Saya ingin membuat Tuhan ridha kepadaku. Tapi saya tidak membwa apa-apa. Diatas punggung saya teronggok dosa dan dosa!”. Isakannya makin keras. Giliran ustad ikut menangis, dan kali ini menangis beneran.

“ Tidak perlu bersedih, Bu” Kataku setengah hati. Setengah hatiku membisu dalam kesedihan. “Jika kita menemui Ramadhan tanpa bekal, marilah kita jadikan bulan ini untuk mengumpulkan hadiah-hadiah yang berharga untuk Tuhan. Jika kita datang dengan onggokan dosa, marilah kita campakkan dosa-dosa itu dengan tobat kita”. Seperti biasa, dengan cepat aku bermetamorfosis dari seorang konselor menjadi seorang khatib. Tampaknya lebih mudah berkhutbah daripada berempati

“Itu juga yang menambah dukaku, Ustad. Setiap Ramadhan ketika semua orang berusaha untuk tarawih setiap malam, saya sering meninggalkannya. Ketika tetangga-tetangga bercerita bahwa mereka sudah menyelesaikan sekian Juz Al-Quran, saya gak bisa ngomong. Satu juz pun tidak sempat saya baca. Pada Lailatul Qadar, kawan-kawan saya bisa bermalam-malam I’tikaf di masjid, bahkan ada yang berumrah ke Tanah Suci, saya tidak sanggup meningalkan pekerjaan saya”.
“Apa pekerjaan ibu di bulan Ramadhan?”, tanyaku.

“Saya ini orang kaya, tumbuh besar dalam keluarga kaya. Di rumah saya punya banyak pembantu. Di kantor saya punya banyak pegawai. Kemana pun saya pergi, saya dilayani orang. Pada bulan puasa ini, saya ingin melayani orang. Saya ingin berkhidmat pada orang-orang kecil. Saya menyiapkan makanan untuk orang-orang miskin. Saya berbelanja, memasak, membungkus, dan mengantarkan makanan itu ke rumah-rumah mereka. Bakda isya, setelah usai membagikan makanan, saya pulang dalam keadaan lelah. Saya segera tidur pulas. Pada lailatul qadar, saya tidak saja membagikan makanan untuk buka, tetapi juga untuk sahur. Saya begadang juga, Ustad, tapi tidak di masjid. Melainkan di tempat-tempat kumuh”.
“Jadi, pada waktu ‘Id, ketika kaum Muslimin yang lain bergembira karena mampu mengumpulkan hadiah yang berharga untuk Tuhan – Khatam Al-Quran, lengkap shalat tarawih, banyak I’tikaf, dan berzikir – saya sedih lagi. Mereka berhasil ‘menangkap’ anugerah Tuhan di bulan Ramadhan; saya tidak!”.

Puasa dengan Pengkhidmatan.
Ibu Fatimah merasa sedih karena ibadah Ramadhannya berbeda dengan kebanyakan orang. Ia sedih karena tidak sanggup dan tidak sempat bertarawih, bertadarus, ber I’tikaf, dan berzikir bersama. Ia menganggap bahwa hadiah yang paling berharga untuk Tuhan adalah ibadah, dalam makna ritual.

Alkisah Nab Musa a.s bermunajat kepada Tuhan. Sang Maha Suci bertanya. “Hai Musa, banyak sekali ibadahmu, yang mana untuk-Ku?”. Musa terkejut mengapa Dia bertanya tentang ibadahnya, sebab semua ibadahnya untuk Tuhan: “Shalatku, hajiku, Qurbanku dan dzikirku”.
Tuhan berkata “Semuanya untuk kamu, mana untuk-Ku”?. Musa bingung dan berkata: “Tunjukkan pada hambamu yang lemah ini, mana ibadahku untuk-Mu!”. Tuhan berkata “Berkhidmatlah kepada hamba-hamba-Ku!”.

Bagus sekali, memang kalau kita dapat menjalankan ibadah-ibadah itu dengan sebaik-baiknya, semuanya untuk kita juga. Seperti disebutkan dalam hadis, dengan puasa dan shalat tarawih yang ikhlas, kita memeroleh ampunan Allah. Ampunan itu jelas untuk kita. Dengan membaca satu ayat Al-Quran saja di bukan Ramadhan, kita mendapatkan pahala sama dengan mengkhatamkan Al-Quran di bulan lain. Anugerah Tuhan karena mengkhatamkan Al-Quran diberikan kepada kita. Ibadah lailatul qadar sama nilainya dengan ibadah seribu bulan. Pahalanya lagi-lagi untuk kepentingan kita.
Ibu Fatimah merasa sedih karena Ramadhan mengantarkannya untuk pulang kepada Tuhan. Ia ingin memberikan hadiah untuk membuat Tuhan Ridha kepadanya. Ia merasa bahwa hadiah berupa shalat, tadarus, dan sebagainya, itu adalah persembahan untuk Tuhan. Sekiranya ia banyak melakukan ibadah-ibadah itu, nun di sana di ‘arsy yang agung, Tuhan akan berkata: “Semuanya untuk kamu, mana untuk-Ku?”. Memang kita memerlukan semua anugerah itu: kasih sayang Tuhan, ampunan-Nya, dan pembebasan dari api neraka. Kita membutuhkan karunia-Nya untuk kebahagiaan kita di dunia dan di akhirat.

Tetapi Ibu Fatimah memerlukan lebih dari itu. Ia ingin melakukan sesuatu untuk Dia. Ia ingin memberi-Nya hadiah yang berharga. Ketahuilah, hai Fatimah – sekiranya Anda membaca buku ini – Anda sudah berada on the right track. Berkhidmatlah pada hamba-hamba-Nya. Sekiranya anda bersedih karena anda beranggapan Anda tidak sempat shalat tarawih yang lengkap sehingga kehilangan ampunan Tuhan, simaklah hadis qudsi berikut ini (Lihat Hasan Syirazi, Kalimat Allah, h.232)

“ Hai Musa, tahukah kamu betapa besarnya kasih sayang Ku padamu?”.
“Engkau lebih sayang kepada Ku ketimbang Ibumu”
“Hai Musa, sesungguhnya Ibumu menyayangi kamu karena anugerah kasih-Ku juga. Akulah yang melembutkan hatinya sehingga ia sayang padamu. Akulah yang membaikkan hatinya supaya ia meninggalkan kebaikan-kebaikan tidurnya untuk merawatmu. Sekiranya Aku tidak melakukannya, maka akan samalah Ibumu dengan perempuan lain di dunia”.
“Hai Musa, tahukah kamu bahwa ada seorang hamba diantara hamba-hamba-Ku yang mempunyai dosa dan kesalahan yang begitu banyak sehingga memenuhi sudut-sudut langit. Tetapi Aku hiraukan dosanya; semua Aku ampuni”.
“Mengapa tidak Kau hiraukan Ya Rabb?”.
“Karena ada satu hal yang mulia, yang Aku cinta dalam dirinya: Ia mencintai fakir miskin. Ia bergaul akrab dengan mereka. Ia menyamakan dirinya seperti mereka. Ia tidak sombong. JIka ada hamba-Ku seperti dia, Aku ampuni dia dan aku tidak hiraukan dosa-dosanya”

Puasa tanpa perkhidmatan
Sampai di sini kita tahu bahwa Ibu Fatimah tidak selayaknya bersedih hati. Ia sudah menjalankan puasa dengan hadiah berharga untuk Tuhan: perkhidmatan. Yang harus berduka justru mereka yang berpuasa tanpa persembahan untuk Dia. Celakalah orang yang berpuasa dengan kezaliman, lawan dari perkhidmatan. Mereka bahkan tidak mendapat apa pun untuk dirinya. “Betapa banyaknya yang berpuasa yang tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya kecuali lapar dan dahaga,” sabda Nabi Muhammad SAW.

Pada bulan Ramadhan Nabi yang mulia memergoki seorang perempuan yang memaki budaknya. Ia memanggil perempuan itu dan menyuruhnya berbuka. Perempuan itu berkata: “Inni shaimah. Aku berpuasa.” “Bagaimana mungkin kamu berpuasa tetapi kamu maki-maki budakmu.”
Nabi mengingatkan perempuan itu bahwa bulan Ramadhan adalah bulan perkhidmatan, bukan makian. Memaki hamba Allah akan menghapuskan semua pahala puasanya. Supaya puasa itu berfaedah bagi kamu, tinggalkan segala macam kezaliman, terutama pada orang kecil.

Dilaporkan kepada Nabi tentang seseorang yang selalu berpuasa di waktu siang dan bangun malam untuk shalat tetapi sering menyakiti tetangganya dengan lidahnya. Ia menjawab singkat: Dia di neraka!
Ayat berikut ini ditujukan untuk orang-orang yang bersedekah di bulan puasa tetapi menyertai sedekahnya dengan kata-kata yang menyakitkan hati: “Hai orang-orang yang beriman, jangan kamu batalkan sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti hati sebagaimana orang yang menginfakkan hartanya untuk dipamerkan di tengah-tengah manusia….” (Al-Baqarah 264).

Orang yang shalat-baik di bulan Ramadhan maupun bukan-dan tidak melakukan perkhidmatan diancam dengan kecelakaan (neraka): Maka celakalah orang-orang yang shalat; yang lalai dalam shalatnya; yang hanya pamer saja; yang tidak memberikan pertolongan” (Al-Ma’un 5-7).

Jadi, supaya semua ibadat kita di bulan Ramadhan ini mendatangkan faedah yang bernilai bagi kita, tinggalkan segala macam kezaliman. Dan supaya puasa kita menjadi persembahan yang agung bagi-Nya, sertailah semuanya dengan perkhidmatan.
“Semua makhluk adalah keluarga-Ku. Makhluk yang paling Aku cintai adalah yang paling penyayang pada makhluk yang lain, yang paling bersungguh-sungguh dalam memenuhi keperluannya” (Hadis Qudsi).

Dengan puasa, kita ingin menjadi anggota keluarga besar Tuhan; anggota keluarga yang paling dicintai-Nya. Aku menerbitkan buku ini untuk orang sperti Ibu Fatimah agar ia merasa bahagia dengan pengkhidmatan kepada sesama manusia di bulan Ramadhan. Tetapi aku menyampaikan buku ini juga untuk kawan-kawan Ibu Fatimah yang terlalu banyak menaruh perhatian kepada ibadah-ibadah ritual.
Konon, menurut cerita Ibu Fatimah, pada hari-hari Ramadhan, ia bersedih hati karena kawan-kawannya dapat melayani Tuhan. Sementara ia hanya melayani manusia. “Darimana ia tahu bahwa kawan-kawannya melayani Tuhan dengan baik?” tanyaku. Dari laporan mereka, mereka bercerita tentang ketahanan puasanya sehingga tetap berpuasa dalam keadaan sakit sekalipun atau dalam perjalanan seberat apapun. Mereka melaporkan berapa juz Al-Quran yang sudah mereka baca. Mereka menuturkan betapa nikmatnya beri’tikaf dengan mubalig kondang semalam suntuk. Mereka berkisah tentang pengalaman berumrah di bulan Ramadhan di Tanah Suci.

Aku katakan kepadanya bahwa bersaing dalam melaporkan ibadah bisa mengalihkan pelayanan kita kepada Tuhan menjadi pelayanan kepada diri kita sendiri. Puasa yang seharusnya melatih kita untuk meninggalkan ego, kita malah memperkuatnya.

Jadikanlah puasa sebagai Madrasah Ruhaniah. Memasuki Madrasah Ruhaniah berarti menjalani pelatihan untuk menggeser perhatian yang berlebihan kepada ego kita. Berhijrahlah dari ego kita. “Berhijrahlah dari rumah kita yang sempit (ego), menuju Allah dan Rasul-Nya, “Rumah semesta yang tidak terhingga”.

Tahap awal meninggalkan egoisme adalah altruisme (mendahulukan orang lain). Rasulullah bersabda “Barangsiapa menyakiti manusia, dia menyakiti aku. Barangsiapa menyakiti aku, ia menyakiti Allah”. Nabi mengingatkan kita bahwa melayani Allah dan RasulNya harus diungkapkan dengan melayani sesama manusia. Cintailah Allah dan Rasul-Nya dengan mencintai secara tulus sesama manusia.[]

*Pengantar Buku: “Madrasah Ruhaniah; Berguru Pada Ilahi di Bulan Suci”, Penerbit Mizan, 2005
Karya KH. Dr. Jalaluddin Rakhmat, M.Sc

Komentar

komentar